Home » » Mengatasi kesedihan ketika ditimpa musibah

Mengatasi kesedihan ketika ditimpa musibah

Susunan Hashim Ahmad

MEMILIKI hati yang tenang, bahagia dan hilangnya rasa gundah-gulana adalah sesuatu sangat diinginkan setiap insan. Insan yang berakal menurut Syeikh Abdurrahman bin Nashir as-Sa’di Rahimahullah dalam bukunya, ‘Al-Wasaailu al-Mufaidah lil Hayatatis Sa’idah’ ialah: “Mengetahui bahawa kehidupan sebenarnya yang dijalani dengan bahagia dan tenang. Kehidupan ini pendek sekali dan tidak sepatutnya dipenuhi kesedihan dan dalam kesusahan”.

Jika seorang hamba Allah ditimpa musibah atau takut menghadapi musibah, dia hendaklah membandingkan antara nikmat yang diperoleh baik dalam urusan agama atau dunia dengan musibah yang menimpanya.

Dengan membuat perbandingan itu, jelaslah baginya betapa banyak nikmat yang dikurniakan Allah s.w.t kepadanya.

Selanjutnya Syaikh as-Sa’di menyarankan: “Hendaklah juga membandingkan antara kemungkinan risiko yang menimpa dengan banyaknya kemungkinan dapat diselamatkan daripadanya. Jangan sampai kemungkinan yang lemah dapat mengalahkan kemungkinan kuat dan banyak. Dengan demikian, akan hilanglah kesedihan dan perasaan takut”.

Setiap insan juga perlu memperhitungkan perkara paling besar yang dapat menimpa kemudian menyiapkan mental untuk menghadapi apabila terjadi serta berusaha mencegah yang masih belum terjadi dan menghilangkan atau paling tidak meminimumkan musibah yang sudah terjadi.


Apabila seseorang dihadapkan dengan ketakutan, sakit, kekurangan atau tidak tercapai keinginannya, dia hendaklah menghadapinya dengan tenang dan menyediakan mental mencukupi, malah dia harus bersiap menghadapi keadaan lebih berat sekalipun.

Sesungguhnya persiapan mental dalam menghadapi musibah akan memperkecilkan musibah itu dan menghilangkan bebanannya.

Apa yang lebih penting ialah selalu memperbaharui kekuatan menghadapi musibah disertai dengan tawakal dan yakin kepada Allah.

Jika hati bersandar kepada Allah dan bertawakal kepada-Nya, tidak menyerahkan kepada prasangka buruk, tidak dikuasai khayalan negatif dan yakin atas kurniaan Allah, pasti akan terusirlah perasaan sedih dan mampu menghilangkan pelbagai penyakit fizikal dan jiwa.

Hati boleh mendapat kekuatan, kelapangan dan kebahagiaan yang tidak dapat diungkapkan.

Ramai orang yang tabah hatinya tetapi masih terpengaruh dengan prasangka buruk dan khayalan, apatah lagi orang yang memang lemah hatinya.

Betapa hal berkenaan sering menyebabkan kedunguan dan kegilaan.

Firman Allah bermaksud: “Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya”. (Surah Ath-Thalaq: Ayat 3).

Ertinya Allah akan mencukupkan untuknya semua apa yang dia perlukan daripada urusan agama dan dunianya.

Oleh itu, orang yang bertawakal kepada Allah hatinya menjadi kuat, tidak dapat dipengaruhi prasangka buruk, tidak dapat digoncang oleh peristiwa yang terjadi kerana dia tahu, termasuk tanda lemahnya jiwa dan perasaan takut tidak beralasan.

Dia tahu Allah akan menjamin sepenuhnya orang yang bertawakal kepada-Nya. Dia yakin kepada Allah dan tenang kerana percaya akan janji-Nya.

Dengan demikian, hilanglah duka dan gelisah. Kesulitan berubah menjadi kemudahan, kesedihan menjadi kegembiraan dan perasaan takut menjadi keimanan.



0 Komen:

Catat Ulasan

Affiliates

 
Chatroom