Home » » » Gejala Bunuh Diri

Gejala Bunuh Diri

Jangan terkejut jika tindakan membunuh diri adalah satu daripada penyumbang utama kematian di dunia. Pertubuhan Kesihatan Dunia menyatakan, seorang membunuh diri setiap 39 saat.

Malah, dianggarkan 10 hingga 20 juta cubaan bunuh diri yang tidak membawa maut berlaku setiap tahun di seluruh dunia.

Bunuh diri boleh difahami sebagai suatu tindakan mengambil nyawa sendiri. Ia merujuk kepada perbuatan memusnahkan diri sendiri kerana enggan berhadapan sesuatu perkara atau masalah yang dianggap tidak dapat ditangani.

Ia berlaku disebabkan pelbagai faktor, seperti kegagalan menghadapi tekanan, malu kepada keluarga dan masyarakat, rasa bersalah, tidak dapat menahan kesakitan fizikal, tekanan emosi yang meluap-luap, kebimbangan dan masalah kewangan.

Menurut pakar psikiatri, kadar kejadian bunuh diri dalam kalangan mereka yang berusia antara 19 hingga 59 tahun terutama wanita adalah 1.5 kali lebih tinggi daripada lelaki.

Punca utama kejadian itu disebabkan tekanan perasaan, skizofrenia dan kemurungan diri yang melampau. Pada satu tahap pesakit berasakan tiada lagi jalan penyelesaian bagi masalah yang dihadapi.

Tekanan itu boleh menyerang sesiapa saja dan keadaan menjadi bertambah rumit jika pesakit mengambil dadah atau alkohol yang boleh mendorong perkara tidak diingini.

Pengaruh lain seperti berasakan diri keseorangan, tiada sokongan sosial dan dibayangi rasa putus asa, bahkan ditambah dengan kegagalan mengawal desakan dalam diri turut mendorong mangsa membunuh diri.

Umat Islam tidak sepatutnya terikut-ikut dengan tindakan agresif dan negatif itu, mudah mengalah terhadap tekanan, putus asa dan terkulai dengan pemikiran jahat syaitan.

Bagi seorang Muslim yang berhadapan situasi terbabit, sewajarnya kembali kepada Allah dan mendapatkan pertolongan-Nya selain mendapatkan rawatan perubatan.

Pensyarah Kanan di Institut Islam Toronto, Kanada, Sheikh Ahmad Kutty, berkata Islam mengajar kita jangan berputus asa dengan belas kasihan Allah.

Menurutnya, tekanan adalah satu keadaan yang sangat serius dan jika tidak dirawat akan membawa maut.

"Seseorang juga wajar konsisten dalam merawat jiwa," katanya.

Bunuh diri adalah fenomena sejagat kerana kes terbabit berlaku dalam masyarakat berbilang agama, kaum dan budaya, bahkan dalam kalangan orang Islam.

Di Barat banyak kes bunuh diri membabitkan penggunaan senjata api. Di United Kingdom, lebih 52 peratus bunuh diri pada 2005 dengan senjata api.

Negara maju seperti Jepun dilaporkan tergolong antara negara paling banyak kadar kes cubaan bunuh diri dengan purata lebih 30,000 rakyatnya membunuh diri setiap tahun.

Pada 2006, ada 32,115 kes, dengan 25 kes bagi setiap 100,000 penduduk iaitu hampir 100 orang sehari atau seorang setiap 15 minit. Waktu paling kerap menjadi pilihan mereka ialah jam 5 pagi bagi lelaki dan tengah hari dalam kalangan wanita.

Bagi Malaysia, berdasarkan maklumat umum diperoleh, tujuh kes berlaku setiap hari dan bagi setiap satu kes, 10 hingga 20 lain akan mendapat kesannya. Kebanyakan kes adalah akibat daripada kemurungan.

Islam menegaskan setiap jiwa, sama ada kanak-kanak atau dewasa mempunyai hak untuk hidup.

Justeru, tiada siapa yang berhak menghalang hak untuk hidup bahkan diri sendiri tidak berhak menentukan riwayat hidupnya sesuka hati kerana hidup dan mati urusan Allah.

"Sesungguhnya Kamilah yang menghidupkan dan yang mematikan dan Kamilah yang kekal memiliki segala-galanya." (al-Hijr: 23)

Ulama menegaskan, setiap perkara yang berhubung kehidupan dan membawa keselamatan anggota badan dikira perkara wajib seperti memelihara kesihatan, merawat, mencegah dan mengawal penyakit daripada merebak.

Begitu juga setiap perkara yang boleh merosakkan tubuh badan, mengancam nyawa atau melemahkannya adalah haram hukumnya seperti mabuk, menggunakan benda yang mendatangkan bahaya dan mengkhayalkan seperti dadah, candu dan heroin.

"Belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan berbuat baiklah kerana sesungguhnya Allah mengasihi orang yang berusaha memperbaiki amalannya." (al-Baqarah: 195)

Bunuh diri walau dalam keadaan apa sekalipun, tetap dilarang keras dalam Islam. Setiap manusia wajar menghargai kehidupan yang diberikan dan menyuburkannya dengan sebaik-baiknya.

Menurut seorang ulama Arab Saudi, Sheikh Muhammad Saleh Al-Munajjid, wanita yang berada dalam keadaan terdesak seperti hendak dirogol juga tidak dibenarkan mengambil jalan singkat dengan membunuh diri.

"Seseorang wanita tidak dibenarkan membunuh dirinya kerana takut dirogol. Seorang wanita Islam yang suci dikehendaki menangkis penyerang, tetapi dia tidak dibenarkan bertindak ekstrem membunuh dirinya.

"Jika dia membunuh dirinya, dia dikira melakukan perbuatan yang haram," katanya.

Rasulullah dilaporkan bersabda, maksudnya: "Sesiapa membunuh dirinya dengan benda tajam, benda tajam itu akan dipegangnya untuk menikam perutnya di neraka jahanam. Hal itu akan berlaku selama-lamanya.

"Sesiapa yang minum racun hingga mati, dia akan minumnya dalam neraka jahanam selama-lamanya. Sesiapa yang menjatuhkan diri dari gunung semata-mata untuk membunuh diri, dia akan menjatuhkan dirinya ke neraka jahanam selama-lamanya."

Oleh Idris Musa



0 Komen:

Catat Ulasan

Affiliates

 
Chatroom