Home » » Jangan Boros Ketika Berbuka Puasa

Jangan Boros Ketika Berbuka Puasa

Waktu iftar atau berbuka puasa adalah satu daripada dua masa yang menggembirakan setiap umat Islam yang berpuasa. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Orang yang berpuasa itu mempunyai dua kegembiraan. Pertama, kegembiraan ketika berbuka dan kedua, kegembiraan ketika menemui Tuhannya."

Dalam kegembiraan umat Islam membuat persiapan untuk berbuka puasa, mereka tidak seharusnya lalai sehingga melanggari etika berbelanja sebagaimana yang dianjurkan Islam. Oleh kerana terlalu gembira kadangkala menyebabkan umat Islam tidak menyedari mereka melanggari etika murni yang ditetapkan Islam iaitu boros dalam perbelanjaan.

Pemborosan bererti mengeluarkan wang ringgit atau menggunakan barang secara berlebih-lebihan dengan cara yang membazir. Amalan membazir ini amat dilarang Allah yang menganggap orang yang membazir itu adalah saudara mara syaitan.

Allah berfirman yang bermaksud, "Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan dan syaitan itu adalah sangat ingkar kepada tuhannya" � (Surah Al-Isra, 27). Ini suatu gambaran yang amat keras kerana syaitan itu makhluk yang paling ingkar terhadap perintah Allah.

Berhubung larangan pembaziran ini juga, Rasulullah SAW bersabda di dalam hadisnya yang bermaksud, "Sesungguhnya Allah telah mengharamkan ke atas kamu menderhaka kepada ibu, menanam anak perempuan hidup-hidup, enggan memberi sedekah miliknya tetapi meminta-minta milik orang lain dan ditegah ke atas kamu tiga perkara, iaitu mengada-adakan cerita, banyak bertanya dan membazirkan harta." � (Riwayat al-Bukhari)

Berdasarkan ayat al-Quran dan hadis di atas, pemborosan dan pembaziran adalah perbuatan keji dan patut ditinggalkan orang yang mengaku diri mereka benar-benar beriman dengan Islam.

Pemborosan yang sering kali kita lakukan ketika membuat persiapan untuk berbuka puasa adalah dari aspek makanan dan minuman. Maksudnya membeli atau menyediakan makanan dan minuman melebihi keperluan sehinggakan ia tidak mampu habis dimakan. Kadangkala dilihat waktu berbuka puasa itu bagaikan pesta makanan dengan pelbagai juadah.

Meskipun berbelanja itu hak golongan berada, tetapi pada hakikatnya Islam memandang perkara ini sebagai suatu pemborosan melampau yang membawa kepada pembaziran. Bahkan ia telah melebihi had kecukupan atau keperluan seseorang.

Keinginan untuk membeli pelbagai jenis kuih, lauk dan minuman kadangkala agak keterlaluan. Bagaimana ruang perut manusia yang begitu sempit dapat dimasukkan semua jenis makanan dan minuman yang dibeli itu sekali gus. Maka baki atau lebihan makanan dan minuman yang dibuang sebab tidak terdaya dimakan itulah yang dikatakan pembaziran.

Secara jelas, Nabi Muhammad hanya menggalakkan kita menyegerakan berbuka puasa tepat pada waktunya dan disunatkan berbuka dengan kurma atau buah-buahan yang lain. Jika tiada buah-buahan itu, berbukalah dengan meminum air. Kemudian hendaklah didahului solat Maghrib sebelum memakan makanan yang lain seperti nasi dan sebagainya. � (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Baginda amat melarang perbuatan boros ketika berbuka puasa sehinggakan membawa kepada pembaziran. Perkara ini ada dijelaskan Rasulullah yang bermaksud, "Ketika Mu'awiyah berkunjung ke Kufah, maka Abdullah bin 'Amr bercerita mengenai Rasulullah, katanya Rasulullah SAW tidak pernah melampaui batas dan tidak pernah melakukan perkara keji (seperti pemborosan). Beliau juga berkata: Rasulullah bersabda: Sesungguhnya orang yang paling baik di antara kamu adalah orang yang paling baik budi pekertinya." � (Riwayat al-Bukhari). Sikap Rasulullah itu sepatutnya dijadikan ikutan dan teladan semua umat Islam.

Tuntutan puasa yang sebenarnya bukan sekadar menahan diri daripada makan dan minum semata-mata. Puasa adalah suatu bentuk latihan praktikal bagi mendidik roh, minda, jasad dan nafsu manusia ke arah pengabdian dan kepatuhan kepada Allah.

Justeru, kita perlu sedar bahawa Ramadan yang sedang dilalui ini banyak mendidik nafsu dan jasad kita agar sentiasa berjimat cermat dalam berbelanja. Berbekalkan didikan praktikal yang kita terima dalam bulan Ramadan ini, kita akan manfaatkan untuk mengharungi kehidupan dalam sebelas bulan yang berikutnya.

Ketika berbelanja untuk majlis berbuka puasa, kita juga seharusnya mengenangkan nasib saudara seagama yang berbuka puasa dalam keadaan serba kedaifan dan kekurangan. Mereka juga inginkan menjamah makanan yang lazat seperti orang lain. Namun, dengan kedaifan, membuatkan mereka berbuka dengan makan makanan yang mampu dibeli saja.

Oleh itu alangkah baiknya jika kita membanteras amalan pemborosan dan pembaziran yang keji itu dengan menggalakkan amalan kebajikan seperti bersedekah. Sedikit bantuan atau sumbangan yang kita hulurkan kepada golongan yang tidak berada, ada disediakan ganjaran pahala di sisi Allah.

Oleh Mohd Shukri Hanapi



0 Komen:

Catat Komen

 
Chatroom